Gerakan Tunas Bangsa

Gerakan Tunas Bangsa merupakan gerakan mentoring yang berfokus pada pembentukan karakter dan jiwa kepemimpinan melalui aktivasi nilai-nilai kebaikan dalam diri generasi muda bangsa Indonesia.

Keluarga Besar Gerakan Tunas Bangsa

Foto bersama pengurus dan mentee Gerakan Tunas Bangsa.

Mentee Gerakan Tunas Bangsa

Mentee Gerakan Tunas Bangsa adalah penerima beasiswa plus. Selain menerima beasiswa mereka juga menerima berbagai pelatihan pengembangan diri.

Mentor dan Mentee

Mentor memberi berbagai materi pengembangan diri kepada mentee

Penyerahan Beasiswa

Mentee menerima beasiswa plus.

In Class Training

Mentee menerima materi pengembangan diri yang dilakukan di dalam ruangan. Kami berkerja sama dengan sekolah mentee dalam melakukan kegiatan pelatihan.

Gerakan Tunas Bangsa akan membimbing, menuntun, membekali dan memberikan sejumlah donasi untuk membantu siswa-siswi dalam mengembangkan potensi dirinya sehingga mereka lebih berpretasi.Sehingga mereka siap terhadap tantangan memasuki gerbang pendidikan yang lebih tinggi

Apa Itu Gerakan Tunas Bangsa?

Gerakan ini memiliki fokus MENTORING yang dilakukan oleh MENTOR kepada MENTEE. Gerakan ini berkomitmen untuk mengembangkan karakter serta kepemimpinan MENTEE.Melalui serangkain kurikulum pengembangan sesuai dengan kebutuhan dalam menghadapi dunia pendidikan yang lebih tinggi.

Selengkapnya

Outcome Gerakan Tunas Bangsa

Sumber daya manusia yang tergabung dalam organisasi ini menjadi sumber daya yang berkarakter, memiliki keterampilan, daya juang, daya saing, positif,berdaya dan mandiri serta memiliki jiwa untuk berbagi dan berkontribusi untuk kemajuan dalam bidangnya masing-masing memiliki motivasi untuk maju meraih masa depan yang lebih baik.

Selengkapnya

Tema Pengembangan Mentee

Kami menyiapkan kurikulum pengembangan untuk MENTEE sebagai sarana memaksimalkan potensi, keterampilan, karakter dan jiwa kepemimpinan melalui kegiatan training, simulasi, project-project yang mengasah keterampilan, kepemimpinan dan latihan organisasi.

Selengkapnya

Jurnal Kegiatan dan Artikel

Berikut kegiatan dan artikel Gerakan Tunas Bangsa

Minggu, 22 April 2018

Rencana Terbaik Tuhan


Berawal dari beberapa Organisasi  yang saya ikuti di kelas X seperti; OSIS, Pramuka, PBN, dan lain-lain. Dari sinilah saya mulai menerapkan apa saja yang telah di ajarkan di Tunas Bangsa. Saya mulai berani bertanya dan mengungkapkan pendapat saya, terkadang faktor malu, takut salah, dan takut terhadap senior sering mengganggu fikiran saya. Di organisasi Pramuka memang terdapat beberapa senior yang  amatlah baik, hingga beberapa teman menganggap “apa karena dia penggalang garuda di SMP? sehingga dinomor satukan disini”. “Mungkin hanya lencana garuda yang ia kenakan, tapi apakah kualitasnya sebaik dari apa yang ia kenakan?”. Awal dari perjalananku di SMK yang penuh dengan orang-orang hebat dan orang-orang yang meragukanku.

Benar ini baru awal, sehingga mereka melihat sisi luarku. Dari perkataan merekalah yang membuat “Saya harus melakukan kinerja yang baik di Organisasi ini”. Beberapa bulan kemudian diadakannya Pemilihan Calon Ketua OSIS SMKN 3 Kudus tahun 2016, melihat 3 foto kandidat terpajang di mading sekolah, dalam hati saya berkata “kapan saya akan seperti mereka?”. Sejak itu saya mulai fokus dengan tanggung jawab saya sebagai sekretaris OSIS di kelas X, tak lupa mengimbangi dengan tugas di ambalan sebagai Kerani. ‘Sama-sama bergelut di bidang Administrasi sungguh kebetulan yang indah’.

Waktu terus berlalu dengan cepat tanpa disadari, belajar, belajar, dan belajar dalam segala aspek. Hingga tiba saatnya untuk pemilihan ketua OSIS SMKN 3 KUDUS tahun pelajaran 2017/2018. Dan tak kupercaya bahwa namaku yang menjadi usulan ketua Osis periode lalu. Sungguhkah ini sebuah jawaban dari pertanyaanku?


Cindi menjadi salah satu kandidat ketua OSIS SMK 3 Kudus


Dan benar inilah yang terjadi, menjadi kandidat Calon Ketua Osis di periode ini. Semangat dalam berorganisasi pun semakin bertambah saat itu, siapapun yang akan terpilih nantinya saya akan siap menerima. Menjadi salah satu kandidat saya sudah sangat bersyukur, namun bukan alasan untuk  cepat puas akan apa yang belum didapatkan. Persiapan mulai dari visi misi, kampanye, dan mental tentunya. Bagaimana organisasi kedepannya, akan saya bawa kemana dan saya apakan jika saya terpilih. Hingga saat hari pemilihan pun telah tiba, alur pemilhan yang dilalui dengan lancar. Perhitungan suara pun dilakukan dan mendapatkan hasil akhir :
  1. Achmad Mukhoffifin                      : 176 suara
  2. Cindi Apreliani Citra Ayu N.N       : 351 suara
  3. Bagas Adi Saputra                          : 441 suara

Jelas siapa yang terpilih menjadi ketua osis periode ini, bukanlah hal yang terlalu saya pikirkan mengenai kegagalan ini.

Setelah beberapa bulan move on dengan kegagalan, akhirnya persiapan dan pematangan kelomppok teaterku berbuah hasil saat itu. Ini hasil jerih payah kami latihan beberapa minggu yang sangat menguras energi. Semoga ini tidak membuat kami tinggi hati dan puas diri.


Dan benar beberapa bulan kemudian kembali saatnya pemilihan Pradana di Ambalan. Dan tak pernah terpikirkan bahwa sayalah yang mendapat suara tertinggi di antara kandidat lain. Tepat tanggal 21 Desember 2017 pelantikan dilaksanakan di SMKN 3 KUDUS.

Pelantikan Pradana Ambalan SMK 3 Kudus.

Sebuah kesempatan yang digantikan kesempatan lain yang lebih berharga, semangat baru dan tanggung jawab lebih yang kupikul dalam organisasi ini. Dengan mengerahkan segala pikiran, ilmu, tenaga, kepengurusan yang terencana dan terarah. Sembari terus bertumbuh menjadi lebih baik, sikap senang mendelegasikan dan mengerjakan sesuatu untuk tim (anggota) tidak akan mengurangi jatah rezeki dan ilmu yang berkah untuk saya. Sekarang saya yakin bahwa Tuhan memiliki rencana terbaik untuk masing-masing umatnya, hanya saja seberapa besar kita menghadapi tantangan yang berliku dan sabar untuk menghadapi.

Saya masih belajar untuk ini, dan perlahan saya akan mampu dengan semua itu. Saya yakin saya bisa dan kalian bisa lebih dari saya! yakin akan kemampuan yang kita miliki.

Karya : Cindi Apreliani Citra Ayu Neng Nera
(Mentee Gerakan Tunas Bangsa)

Share:

Rabu, 11 April 2018

Perjuangan Mentee Alditta untuk Menjadi Duta Muda Anti Narkoba Jawa Tengah 2018


Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh…

Apa kabar kawan? Semoga kita selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa, ya… amiinn…

Februari lalu tepatnya 11-14 Februari 2018, 10 siswa/i termasuk saya diamanahi MAN 2 Kudus untuk mengikuti pemilihan Duta Muda Anti narkoba Jawa Tengah 2018. Di satu sisi, senang sekali. Namun di sisi lain, diamanahi mengikuti lomba ini cukup berat. Lantaran lomba ini tidak menganut syarat peserta yang dikategorikan sesuai pelajar/mahasiswa, melainkan usia 16-20 tahun. Jelas sekali, bukan? Pelajar akan bersaing dengan mahasiswa/i yang mungkin jauh berpengalaman. Aspek penilaian yang diajukan tidak hanya pandai dalam berpidato, namun juga berdiskusi, dan menyusun makalah.   


Kegiatan ini diadakan oleh Gannas Annar (Gerakan Nasional Anti Narkoba) & MUI (Majelis Ulama Indonesia) sehingga sebagian besar untuk pelajar yang diundang berasal dari madrasah, namun ada juga yang dari menengah atas dan kejuruan. Begitu pun mahasiswanya, pesertanya bebas kalangan dan agama, asalkan usianya berkisar 16-20 tahun. ^^ Tujuan diadakan kegiatan ini agar menambah aktif partisipasi pemuda-pemudi dalam keperduliannya terhadap Negara, mengingat Indonesia dewasa ini semakin marak saja kasus narkoba yang terjadi.  


Di hari pertama, saya akan melalui tahap FGD (Focus Group Discussion) yakni diskusi mengutarakan pendapat masing-masing mengenai permasalahan tentang narkoba di Indonesia. Alhamdulillah, lancar meskipun saya tidak bisa mendeskripsikan saya mampu menjawab pertanyaan dewan juri dengan benar atau tidak. Di hari kedua, yakni sesi pidato. Alhamdulillah, saya telah melakukannya dengan semaksial mungkin. Meskipun, ketika pungumuman grand final 25 besar menyatakan tidak tercantum nama saya. Namun, saya belajar banyak dari kegiatan ini. Setidaknya saya telah mencoba dan berikhtiar. Saya cukup bangga karena teman saya ada yang masuk sampai grand final 8 besar. Bahkan, Juara 2 Runner Up Duta Muda Anti Narkoba Jawa Tengah 2018.

Sungguh pengalaman yang tak terlupakan, saya semakin memahami tentang kebersamaan bersama rekan-rekan saya, rasa grogi ketika tampil di khalayak ramai, segera melapor bila terjadi sindikat narkoba di lingkungan sekitar. Saya tidak merasa sedih bila tidak terpilih sebagai duta, karena siapapun dapat menjadi duta tanpa harus diberi award. Ya, saya akan berpartisipasi dan lebih tanggap bila terjadi sesuatu yang mencurigakan di lingkungan sekitar.

Keberhasilan orang lain bukan berarti kegagalan bagi kita. Tidak ada sesuatu yang sia-sia, semua akan berdampak dalam kehidupan kita baik jangka pendek maupun panjang.



Share:

Sabtu, 07 April 2018

“Sehari Jadi Relawan, Selamanya Berkesan dan Penuh Pembelajaran”


Tanggal 17 Maret 2018 Gerakan Tunas Bangsa mengadakan sebuah acara untuk para mentee yang dinamakan “Mentee Peduli”. Acara ini bermaksud membuat para mentee menjadi relawan sehari di masing-masing tempat yang sudah ditentukan sebagai objek pelaksanaan kegiatan. Mentee Tunas Bangsa dibagi menjadi 4 kelompok, kami kebagian kelompok 3 anggotanya antara lain Nailul, Fahmi, Aina, Nailis, Erlangga, Dilla, Lily, Asnawi, Rafi, Luthfi, dan Ika. Masing-masing kelompok mendapatkan 3 orang fasilitator, kelompok kami dibimbing oleh kakak fasilitator yaitu kak umi, kak atika, dan kak siska.


Sebelum kegiatan dilaksanakan, kami kelompok 3 mengadakan meet up untuk membahas berbagai hal yang perlu dipersiapkan, antara lain penentuan tempat kegiatan, rundown acara, konsep acara, pembagian tugas, dan hal lain yang berkaitan dengan kegiatan tersebut. Dimulai dari penentuan tempat kegiatan yang pernah mengalami penolakan dan kebingungan menentukan sekolah yang tepat dikarenakan tanggal pelaksanaan kegiatan bertepatan dengan hari libur nasional, jadi kami memutuskan MI Mafatihul Ulum Sunggingan sebagai tempat pelaksaan kegiatan, mengingat kondisi MI tersebut yang memungkinkan untuk kami menjadi relawan disana.


Ketika hari itu tiba, kami para mentee kelompok 3 segera ke lokasi kegiatan karena adik-adik disana sudah menunggu. Kami begitu terkejut karena melihat antusias mereka yang luar biasa, mereka menyambut kami dengan penuh semangat, kegembiraan, dan penuh canda tawa, membuat kami menjadi semakin bersemangat untuk memberikan motivasi dan hal-hal yang membuat mereka berkesan. Sebelum memasuki kelas, adik-adik dikumpulkan di lapangan untuk mengadakan apel penyambutan terlebih dahulu, setelah itu kami memberikan ice breaking dengan melakukan joget “making melodies” bersama, kami sangat senang karena adik-adik begitu menikmati dan bersemangat mengikuti apa yang kita lakukan. Setelah joget-joget selesai, salah satu dari kami yaitu mentee Erlangga menampilkan aksi pencak silat dihadapan adik-adik agar mereka termotivasi untuk melatih kemampuan skill yang mereka miliki.

Setelah kegiatan di lapangan selesai, adik-adik masuk ke kelas masing-masing. Sebelumnya, kami telah sepakat membagi kegiatan ini menjadi 2 sesi, dikarenakan adik-adik terlalu banyak jumlahnya dan kami mengambil siswa dari kelas 1 sampai dengan kelas 6. Masing-masing mentee sudah kami bagi tugas menjadi koordinator di kelas yang sudah ditentukan. Untuk sesi pertama, kelas 4, 5, dan 6 kami kumpulkan di aula untuk menyaksikan sesi pemutaran video sedangkan kelas 1, 2, dan 3 berada di ruang kelas masing-masing. Untuk sesi kedua, adik-adik kelas 1, 2, dan 3 berada di aula sedangkan kelas 4, 5, dan 6 berada di kelas masing-masing.


Ketika sesi pemutaran video, kami menayangkan beberapa film animasi anak-anak yang berisikan konten postif agar adik-adik bisa termotivasi dan mengambil pelajaran di dalamnya. Oleh karena itu, setelah film selesai diputar kami memberikan pertanyaan dan jika bisa menjawab adik-adik diberikan hadiah. Mereka sangat antusias memperhatikan film yang ditayangkan dan banyak yang berpartisipasi untuk menjawab pertanyaan dengan penuh kegembiraan dan semangat. Selain itu, kami juga mengajak adik-adik bernyanyi dan bermain games mendidik agar mereka terhibur.

Saat adik-adik berada di kelas masing-masing, kami memberikan berbagai macam kegiatan yang mengasyikan. Bagi kelas 1 dan 2 kami buat sesi untuk mewarnai, pendeskripsian, dan peragaan cita-cita. Ketika kegitan mewarnai dimulai, mereka begitu antusias untuk mewarnai dengan bagus bahkan ada yang sampai meminta gambar lagi untuk mereka warnai. Mereka mempunyai cita-cita yang bermacam-macam, ada yang ingin menjadi dokter, polisi, guru, dan masih banyak lagi dan ketika peragaan cita-cita adik-adik melakukannya dengan sangat baik dan kelucuan adik-adik membuat kami tertawa riang melihat tingkah polos mereka. Bagi kelas 3 dan 4 adalah sesi adik-adik untuk membuat kerajinan bentuk burung-burungan dari kertas origami, kami mengajarinya dengan penuh kesabaran dan ketelitian, karena tak mudah mengajari adik-adik satu persatu dengan berbagai karakter yang berbeda. Sedangkan untuk kelas 5 dan 6 kami buat sesi bercerita pengalaman dan motivasi kedepannya agar melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi. Kami salut dengan adik-adik, mereka begitu memperhatikan kami dengan penuh saksama, mengikuti arahan dan bimbingan kami dengan penuh keceriaan.


Setelah semua kegiatan dilaksanakan, sesi terakhir adik-adik membuat kritik dan saran kepada kami. Semuanya menulis bahwa adik-adik merasa senang dengan kedatangan kami, bahkan ada sebagian dari mereka memita kami lain waktu untuk datang lagi menghibur, memberi pelajaran dan motivasi kepada adik-adik. Momen-momen seperti ini membuat kami merasa sangat terkesan, terharu, dan tidak menyangka bahwa apa yang kami berikan hanya dalam waktu setengah hari saja membuat semuanya begitu berarti. Padahal kami tak memberikan suatu bentuk materi atau apapun, kami hanya memberikan apa yang bisa kami bagi dan hal itu membuat adik-adik merasa termotivasi dan berharap kedatangan kami lagi. Karena pada dasarnya “Untuk bisa berbagi tak perlu menunggu sampai Anda berkecukupan, berbagilah mulai sekarang walaupun hanya sebuah senyuman. Karena esensi dari berbagi adalah ketika orang lain merasa bahagia dengan apa yang kita berikan.” Said Harly Umboh.

Setelah membuat kritik dan saran tibalah pada saat sesi penutupan, adik-adik diminta untuk membubuhkan tanda tangan ke dalam banner kosong sebagai kenang-kenangan dari kami dan kami juga memberikan sertifikat kepada bapak kepala sekolah MI Mafatihul Ulum karena sudah berkenan memberikan izin tempat untuk kami jadikan sebagai objek kegiatan “Mentee Peduli”. Setelah itu, kami melakukan sesi foto bersama dengan adik-adik semua.


Itulah serangkaian kegiatan dari kelompok 3 dalam kegiatan “Mentee Peduli” kali ini, dari sini kami belajar bahwa menjadi relawan itu tidak mudah, dibutuhkan kesabaran menangani adik-adik apalagi yang masih berusia kecil. Selain itu, terkadang ada juga dari mereka yang tidak mau memperhatikan kami, tidak mau menurut, dan sering keluar masuk kelas membuat kami kewalahan mengatasinya. Tapi, hal itu tak menjadi masalah karena kami melakukannya dengan senang hati dan dengan niat yang ikhlas. Melihat adik-adik semua senang, kami pun juga merasa senang. Apapun yang kami berikan semoga bermanfaat bagi adik-adik semua dan membuat kami terkhususnya Mentee Gerakan Tunas Bangsa menjadi semakin aktif, kreatif, dan bertanggungjawab dalam menjalankan tugas yang sudah diamanahkan. Keep spirit untuk semua.











Share:

Selasa, 13 Februari 2018

Bermimpilah, Berusahalah, Bersyukurlah dan Berubahlah


Bermimpilah selagi mimpi itu gratis’ kata itu pasti sudah tidak asing di telinga kita, tapi banyak sekali yang menganggap remeh tentang mimpi contoh aja deh pasti kita pernah denger ada temen yang berkata seperti ini “jangan mimpi tinggi-tinggi nanti kalau jatuh sakit” kalau di bahasa jawanya tuh kaya gini “ojo mimpi duwur- duwur, ngko nek tibo malah loro, ujung-ujunge paleng yo koyo mgkono ncen” padahal kalau kita lihat dan baca tentang biografi orang-orang hebat, mereka bisa menjadi orang yang hebat seperti ini karena awalnya mereka memulai dengan bermimpi, mereka mulai bermimpi dan merancang semua hal yang ingin mereka capai di masa depan seperti lagunya Nidji “mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan dunia” mimpi bisa merubah seseorang yang awalnya biasa saja menjadi seseorang yang luar bisa.. begitu hebatnya mimpi jadi mulai dari sekarang…. berMIMPIlah!!!!!

Banyak juga diantara kita yang sebenarnya punya mimpi dan keinginan besar, tapi gara-gara perkataan orang lain yang seperti diatas tadi membuat kita tidak yakin bisa mewujudkan mimpi kita, kita akan menganggap bahwa hal itu mustahil untuk kita dapatkan, itu artinya sama saja kita  ‘kalah sebelum berperang’ gimana mau perang, orang nyiapin strategi aja enggak kok, apa lagi mau menang! Jadi kuncinya lagi-lagi adalah berMIMPI!! Kalau kita udah mulai untuk bermimpi,, setidaknya kita selangkah lebih maju dari orang yang enggan untuk bermimpi dan kita lebih siap untuk meraih masa depan kita. Kita harus OPTIMIS bahwa apa yang kita inginkan pasti bisa tercapai, tutup telinga dengan rapat saat orang lain menganggap impian kita terlalu aneh,, terlalu tinggi dan berlebihan.. jadikan itu sebagai penyemangat dan buktikan pada mereka kalau kita bisa meraih impian itu. Salah satu kisah sukses dari Walter Elias Disney, pendiri Walt Disney tersebut meraih kesuksesannya tidak dengan sekejap mata, ia harus melewati pahit dan getir nya perjalanan hidup, melewati banyaknya kegagalan dan selalu bangkit setelah jatuh.


Sebagian orang yang sebenarnya juga punya potensi dan keinginan namun terhalang oleh sesuatu hal, misalnya saja faktor ekonomi pasti akan berfikir ulang apakah dia bisa mewujudkannya atau tidak dan lagi-lagi kebanyakan pasti akan banyak mimpi yang harus terkubur dan mati, berapa banyak cerita yang kita dengar seperti BOIMIN, apa beliau dari keluarga kaya? Tidak! Beliau hanya hidup dari keluarga yang dibilang juga pas-pasan, tapi karena tekad dan kerja kerasnya akhirnya beliau bisa bersekolah tinggi hingga keluar negeri Dan cerita-cerita lain.. yang masih banyak lagi.. lalu apa yang harus kita khawatirkan? Asalkan kita yakin dan berusaha semaksimal mungkin serta menyerahkan semuanya kepada ALLAH, maka tidak ada satu hal pun yang tidak mungkin.


Ya.. bagaimana kalau kita sudah bermimpi, yakin, berusaha semaksimal mungkin dan telah menyerahkan semuanya kepada ALLAH lalu apa yang kita inginkan tidak jua tercapai?


                 Jadi kuncinya adalah bermimpi, yakini, berusahalah, tawakal dan bersyukurlah..
~Sesuatu yang kamu anggap baik,, belum tentu baik untukmu dan sesuatu yang kamu anggap buruk, belum tentu buruk untukmu~
Bisa menjadi salah satu perwakilan madrasah untuk mengikuti bimbingan dosen dari Universitas Negeri Semarang adalah salah satu hal yang membahagiakan bagiku, aku bisa menambah pengetahuan, penagalaman dan membuka wawasan ku ke dunia luar. Salah satu pelajaran yang dapat aku ambil adalah mengenai mimpi,, dan juga mengenai keadaan pendidikan di Indonesia,,
Indonesia negara yang kaya raya,, salah satu negara dengan jumlah penduduk yang besar serta negara dengan jumlah muslim terbanyak sedunia. Sebagai seorang muslim,, kita pasti tahu bahwa hal yang diperintahkan oleh ALLAH S.W.T. yang pertama kali sebagai wahyu kepada Rasulullah SAW adalah  اقراء Bacalah! Ya.. mungkin semua umat muslim di Indonesia sudah mengamalkan perintah tersebut misalnya kita akan membaca QUR’AN, buku ensiklopedia, atau buku yang lainnya. Dan semua itu pastilah menurut kita sudah cukup,, “aghhh... aku kan udah baca it’s enough” tapi justru hal tersebut lah yang menjadikan pendidikan di Indonesia tidak bisa menyaingi bangsa-bangsa luar.. bagaimana tidak.. Kita kurang jeli dalam membaca, ketika kita telah membaca buku, semuanya selesai kita hanya bisa menjadi user dari buku-buku terbitan orang luar kita tidak bisa mejadi researcher seperti mereka. Padahal membaca tidak selalu semuanya dari buku, yang menjadikan negara di luar memiliki pendidikan yang jauh lebih maju adalah cara membaca mereka,, mereka tidak hanya membaca dari buku tapi mereka juga membaca dari fenomena alam yang akhirnya mereka menemukan konsep dan teori pemebelajaran baru. Yang membuat mereka bisa menjadi seorang ilmuwan hebat contohnya adalah ARCHIMEDES, beliau menemukan HUKUM Archimedes dari mana? Apakah setelah membaca beliau menemukannya? Tidak! Beliau menemukannya justru ketika sedang mandi hingga mengakibatkan beliau girang bukan main dan segera memberitahukan pada sang raja padahal saat itu beliau kondisi sedang mandi??  Eureka! Eureka!
Ada juga ilmuan lain, NEWTON yang menghasilkan HUKUM Newton. Mereka semua menemukan hal tersebut pastinya butuh proses yang juga sangat panjang, mereka lebih mengutamakan proses, berbalik dengan kita yang kebanyakan lebih menghargai hasil inilah yang mengakibatkan banyak ilmuan yang justru muncul dari negara luar. Kalau kita lihat di sekian banyak mata pelajaran pasti semua atau sebagian besar hukum atau teorinya ditemukan oleh orang asing... kapan nama orang indonesia bisa muncul?? Apakah kita harus mengganti nasi dengan roti supaya kita bisa menjadi seperti merekaa?
Mengenai QUR’AN.. kitab umat muslim yang pastinya semua umat muslim juga membacanya setiap hari (Insyaallah), tapi setelah membaca ya sudah, keingintahuan kita tentang kitab kita sendiri masih kurang..padahal diluar sana para ilmuan yang nonmuslim berlomba-lomba untuk meneliti QUR’AN ya.. walaupun mereka mungkin tidak bisa membaca nya tapi mereka bisa membaca dari terjemahannya dan mengaitkan nya dengan ilmu pengetahuan melalui suatu penelitian dan mereka pun sangat terkagum-kagum dengan al-QUR’AN dan tidak mengherankan banyak sekali ilmuan nonmuslim yang menjadi Muallaf setelahnya..
Kapan kita bisa seperti mereka? Menumbuhkan rasa keingintahuan yang sama? Dan memajukan bangsa kita menjadi lebih baik lagi, apa mungkin hanya B.J. HABIEBIE yang mampu menghasilkan teori crack progression  apakah dari sekian ratus juta penduduk Indonesia hanya HABIEBIE yang terkenal sebagai salah satu orang Genius?? yang karya-karya beliau bisa membawa perubahan tidak hanya di Indonesia tetapi juga di DUNIA, Setelah B.J. HABIEBIE siapa? .. semuanya ada di tangan kita.. kita yang akan menggantikan para pendahulu kita.. kalau kita tidak memulai berubah dari sekarang lalu kapan lagi?
Hal diatas adalah satu pelajaran lagi yang sangat berharga bagiku.. Terima Kasih Bapak Ulung.. semoga hal yang telah bapak sampaikan tadi bisa bermanfaat utamanya bagi diri saya sendiri untuk bisa berubah menjadi lebih baik lagi.. semoga semua yang saya mimpikan dan cita-citakan bisa terwujud begitu juga dengan kalian.. Aamiin
~not SARA~

Ditulis Oleh : Annisa Himmatul Aulia
Mentee Gerakan Tunas Bangsa
Share:

Selasa, 16 Januari 2018

MENTEE, MENTOR & DONATUR

Oleh : Annisa Himmatul Aulia
Mentee Gerakan Tunas Bangsa

Annisa bersama seluruh keluarga besar Gerakan Tunas Bangsa

Hari ini ahad 7 Januari 2018 adalah ketiga kalinya aku mengikuti kegiatan Gerakan Tunas Bangsa, dan bisa tergabung dalam gerakan ini adalah kebahagiaan tersendiri bagiku. Disini aku mendapatkan banyak hal yang tidak bisa kutemukan di tempat lain. Kami diajari banyak hal, mulai dari kepemimpinan, cara berdebat yang baik, kami mendapatkan banyak sekali motivasi dari para kakak mentor, diberi banyak sekali info beasiswa serta menjadikan kami mulai berfikir lebih jauh tentang masa depan kami, menjadikan kami tidak mudah menyerah untuk bisa mewujudkan apa yang kami cita-citakan dan kami impikan. Tidak hanya itu, kami diajari bagaimana peduli terhadap orang lain, peduli terhadap waktu, peduli pada diri sendiri, menumbuhkan rasa tanggung jawab dan masih banyak lagi.

Di Gerakan Tunas Bangsa ini aku menemukan keluarga baru yang sama-sama punya tekad dan kemauan besar untuk maju. Disini aku bisa mengenal kakak-kakak mentor yang sangat baik, bagiku mereka bukan sekedar orang yang sangat baik tapi juga sangat menginspirasi. Mereka seperti seorang sahabat tempat dimana adik-adik mentee bisa bercerita dan menceritakan semua masalah yang kami alami. Mereka seperti orang tua bagi kami, orang yang mengayomi kami dengan sepenuh hati dan mengarahkan kami menjadi orang yang lebih baik lagi. Kakak-kakak mentor inilah yang rela meluangkan waktu, tenaga juga pikiran demi kemajuan adik-adik mentee. Mereka berbagi banyak hal kepada kami tentang bagaimana cara menjadi pemimpin yang baik juga bagaimana cara kita memaknai hidup. Mereka juga berbagi ilmu dan juga pengalaman yang pernah mereka alami, mereka dengan tulus ikhlas memberikan ini semua kepada adik mentee yang akan menjadi bekal kami di masa depan.

“Semoga  bibit yang kakak sirami dan kakak pupuk tumbuh menjadi pohon rindang yang mampu meneduhi semua yang ada dibawahnya dan mampu menumbuhkan bibit-bibit baru yang berkualitas serta unggul”

Di Gerakan Tunas Bangsa ini, kami juga bisa belajar dari para donatur yang ikhlas menyisihkan sebagian yang mereka miliki untuk kami. Di zaman seperti ini, orang umumnya akan lebih mementingkan dirinya sendiri, namun mereka inilah yang mau berbagi dengan kami, bahkan walaupun mereka tidak mengenal kami. Terima kasih untuk kakak-kakak donator, kami para mentee akan menggunakan donasi yang kakak berikan dengan sebaik-baiknya dan semoga Tuhan membalas kebaikan kakak donatur dengan sesuatu yang lebih baik aamiin. 

Aku berharap kedepannya nanti akan bisa menjadi seperti mereka, kakak-kakak mentor dan kakak-kakak donatur, aku ingin sukses seperti mereka bukan hanya sukses untuk diri sendiri, namun kesuksesanku ini dapat dirasakan oleh orang lain serta dapat bermanfaat untuk orang lain.

Harapanku kedepannya nanti, semoga para mentee di masa datang akan mampu mengubah wajah Indonesia menjadi lebih baik lagi dan mampu menjadi orang yang berguna bagi nusa, bangsa juga dunia.  Aamiin…
Share:

Like Fanpages